Tuesday, September 01, 2015

Junior Vs Senior


Assalamualaikum...

Mimi junior bersama senior Gobind Singh. Gobind Singh adalah seorang peguam anak kepada Karpal Singh dan juga seorang wakil rakyat di Puchong. Siapa tak kenal dengan Karpal Singh. Peguam yang sangat terkenal dan disegani kerana kebijaksanaannya mengendalikan tugas dan kelantangan beliau di dalam Mahkamah. Semoga Mimi dapat mengikut jejak langkah Karpal Singh satu hari nanti.















Wednesday, August 26, 2015

Al-Fatihah

Assalamualaikum...

Tengahari semalam dapat berita Kakak kepada hubby masuk hospital. Hubby ambik cuti separuh hari terus pergi ke Ipoh. Sampai dihospital tengok dia bersembang dengan saudara mara yang datang menziarah. Bukan main rancak lagi walaupun suaranya kadang2 hilang.

Kami balik ke Kl pukul 7.30 malam dah salam2 dia lambai2 tangan. Pukul 4 pg tadi dapat berita dari anaknya kakak pengsan. Satu jam selepas itu dapat lagi berita mengatakan dia sudah tidak ada. Agak memeranjatkan juga sebab bila kenangkan masa kat hospital semalam rasa macam tak percaya apa yang berlaku. 2 3 kali saya bertanya dengan hubby sama ada berita yang dia terima benar.

Arwah dah sakit lebih kurang 3 bulan tapi tidaklah nampak kritikal. Menurut doktor dia mengidap kanser paru2 tahap 4. Adalah juga keluar masuk hospital tapi masih boleh menguruskan diri tanpa bantuan. Arwah tinggal dengan salah seorang anaknya dari anaknya bujang sampailah sudah berkahwin. Suaminya sudah lebih 4 tahun meninggal dunia. Alhamdulillah anak2nya semua berjaya cuma ada 2 orang lagi yang masih belum berkahwin.

Alfatihah...semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama orang2 yang beriman.



Monday, August 24, 2015

EP Tintin

Assalamualaikum....

Satu ketika kucing adik tapi abang yang bela sihat, cergas dan cantik. Ia dinamakan EP tinitin sempena nama asrama adik EP dan tintin sebab dia suka duduk dibawah kereta. Adik temui masa nak balik ke asrama selepas kuliah. Masa itu tintin kecik lagi. Dalam handbag adik sentiasa ada makanan kucing. Hari2 diberinya makan sampailah satu hari saya dan hubby datang ke Melaka untuk menjemput adik dan tintin balik ke KL.

Tintin yang bewarna kuning.

Setahun lebih dia melahirkan 4 ekor anak. Sekarang ke empat2 anaknya semuanya sihat. Puasa tempohari menantu nampak ada perubahan pada tintin. Selera makannya menurun dan badan menjadi kurus secara drastik. Bawa pergi klinik doc bagi ubat tapi macam tak berkesan. Berbagai usaha menantu lakukan bagi minum air zamzam , air kelapa dan macam2 lagi. Perut tintin dah mula buncit, badan lemah asyik baring aje.

Hari Jumaat menantu bawa ke verterinar UPM. Beberapa ujian dijalankan termasuk ambik darah dan sebagainya. Menurut doc penyakit tintin telah merebak ke paru2 dan makanan yang dimakan menjadi air yang membuatkan perutnya buncit. Bila berkeadaan demikian air yang dalam perut itu terpaksa dikeluarkan kalau tidak tintin tidak boleh bernafas.

Agak mahal fees rawatan tintin hari pertama dikenakan bayaran sebanyak rm365 dan akan menyusul setiap kali buat rawatan. Anak kata selagi tintin hidup dia akan pastikan tintin mendapat rawatan yang sebaik mungkin walau pun mengeluarkan belanja yang banyak. Mungkin sebab anak dan menantu belum ada rezeki untuk mendapat zuriat itu sebabnya mereka curahkan kasih sayang pada kucing. Kami semua berdoa semoga tintin cepat sembuh dan sihat seperti sediakala. 

Akhirnya petang semalam tintin pergi juga. Walaupun ianya hanya seekor kucing saya, anak dan menantu menangis terutamanya adik teresak2 dihujung talian.


Sebahagian dari kucing peliharaan anak. Semua ada 10 ekor termasuk tintin.




Friday, August 21, 2015

Cempedak

Assalamualaikum....

Salam Jumaat...Syawal sudah berlalu. Zulkaedah pula menjelma. Ini bermakna orang2 yang menjadi tetamu Allah akan berangkat ke tanah suci. Semoga semuanya dalam keadaan sihat dan dipermudahkan.

Minggu lepas beli cempedak kat tepi jalan dengan harga rm8 sebiji. Buahnya nampak cantik. Menurut penjual kena simpan sehari dua baru boleh digoreng. Dah 5 hari masih belum ada bau. Bila buahnya dipicit rasa masih keras.



Saya sekeluarga suka makan goreng cempedak. Bila dah ada kat rumah tak sabar nak makan. Saya pun potonglah, punyalah hampa dahlah isinya tak ada busuk pulak. Penjual tu rekemen yang jenis baik dan harganya mahal sikit. Tak ada rezeki.... lebih baik beli yang dah siap digoreng dah tentu boleh dimakan terus. Rasanya kalau rm8 banyak juga kannn....






Wednesday, August 19, 2015

Petai.

Assalamualaikum...

Petai yang ada kat rumah separuh buat jeruk manakala separuh lagi buat sambal. Tinggalkan beberapa tangkai sebab hubby kata teringin nak makan gulai pucuk ubi campur petai dan tempoyak. Kena cari daun pucuk ubi baru boleh masak.




Hasil dari petai yang banyak sambal tumis ikan bilis nampak mewah petainya. Mula nak buat udang tapi tengok dalam fridge sudah kehabisan jawabnya buatlah ikan bilis. Nasib baik orang yang ada tiga orang kat rumah ini semua hantu petai. Masa breakfast mimi makan roti cicah sambal petai hehehe....Selesai satu mangkuk tak payah nak simpan dalam fridge.





Monday, August 17, 2015

Dusun

Assalamualaikum...

Pertama kali pergi ke dusun rambang mata tengok pokok2 yang lebat berbuah. Terutamanya pokok rambutan merah bergayutan. Tolong kumpulkan buah2an bukan main seronok lagi maklumlah tak pernah ada dusun.




Bila semuanya sudah dikumpul dan dimasukkan ke dalam guni dapat 3 guni semuanya. Pergi pulak ke pokok manggis sekejap aje dah dapat petik satu basin. Durian, jagung dan petai sudah disediakan sebelum kami sampai. Gelak2 bagitau dengan yang empunya dusun kami nak jual tepi jalan. Bila sampai rumah biasalah semuanya akan diagihan.



Pulut durian.



Nak buat jeruk petai.

Alhamdulillah rezeki dariNya.



Wednesday, August 12, 2015

Pemberian.

Assalamualaikum....






Dua minggu lepas saya bawa balik benda ini. Minggu ini tak tahu lagi. Mungkin buah sudah banyak yang masak. Orang ingat saya ada dusun kat kampung. Kampung sendiri sudah pun tergadai. Terbiar setelah penghuninya berhijrah. Setiap kali balik dari Terengganu booth kereta penuh dengan segala benda. Dari buah sampailah sayur2an.

Mula2 dulu rasa segan, setiap kali datang ada aje yang dikirimkan balik. Lama kelamaan sudah biasa, sudah macam kampung sendiri, sudah macam adik beradik. Jasa dan budi baik mereka tersangat mulia. Mereka seronok bila kita terima barang yang dikirimkan. Paling mereka suka bila saya kata barang yang dikirim saya agihkan pada kawan2 dan jiran2. Rumah saya tak ramai orang memang tak boleh habis. Jika dibiarkan ianya akan busuk.

Syukur alhamdulillah...Allah anugerahkan saya kawan2 yang baik hatinya. Jiran juga tidak terkecuali selalu memberikan saya makanan. Lauk dan kuih ada aje yang menghantar. Kadang2 saya cuma masak nasi sahaja manakala lauknya sudah ada pemberian jiran. Cuma adalah jiran sebagaimana yang pernah saya masukkan dalam N3 yang lalu. Yang itu saya buat tak tahu aje sebab ramai lagi yang masih baik dengan saya.

Mudah2an persahabatan kekal sampai bila2 walau dimana jua kita berada, in syaa Allah amin.