Friday, April 29, 2016

Peguambela dan Peguamcara

Assalamualaikum.

Pertama kali masuk mahkamah tapi bukan untuk dibicarakan. Hadirkan diri untuk menyaksikan pengiktirafan Mimi sebagai peguambela dan peguamcara. Ini dikira sebagai convocation tapi dilakukan didalam mahkamah yang dihadiri oleh hakim, peguam dan ibubapa sahaja. Alhamdulillah setelah berhempas pulas belajar akhirnya membuahkan hasil.


Memulakan persekolahan ditadika berumur seawal 4 tahun kemudian 6 tahun disekolah rendah sambung 5 tahun disekolah menengah. Ditingkatan 4 dipilih memasuki kelas aliran Sains Tulen. Tak masuk sekolah asrama prinsip saya kat mana pun boleh lulus cemerlang. Ramai kawan2nya mengikut jejak langkahnya bersekolah disekolah yang sama. Buat pertama kali sekolah Mimi melahirkan ramai anak melayu yang lulus cemerlang dalam peperiksaan SPM dan sekarang menjawat jawatan yang agak tinggi. Sebelum ini kebanyakkanya anak Cina yang memonopoli keputusan cemerlang.

Bila Mimi memilih jurusan undang2 untuk memasuki Uni ianya mendapat tentangan dari saya. Saya mahu Mimi mengambil jurusan perubatan penat belajar siang dan malam bila dapat keputusan yang boleh ke jurusan perubatan senang2 tukar haluan. Mungkin saya terpengaruh dengan anak2 abang yang menjadi doktor. Akhirnya saya akur dengan keputusan Mimi setelah membaca biodata yang ditulisnya semasa ditadika lagi yang dia ingin menjadi peguam bila besar nanti.

Kagum melihat kesungguhanya semasa dalam kuliah. Bila menghadapi peperiksaan tak kira dimana waima dalam kereta sedang memandu dia akan menghafal segala fakta. Setelah 6 tahun belajar undang2 termasuk 1 tahun foundation akhirnya hari convocation telah pun berlangsung pada bulan September tahun lepas. Setelah lulus Mimi diwajibkan pula menjalani Chambering selama 9 bulan proses untuk melayakkan diri untuk menjadi seorang peguam. Semasa chambering dia juga menghadapi beberapa tugasan dan peperiksaan termasuk Ethics exam. Hampir 7 tahun menghabiskan masa baru boleh menjadi seorang peguam. Baba dan abang Mimi yang mengambil jurusan Engineering pun 5 tahun sudah habis belajar. Amat rumit dan memerlukan banyak duit kalau seseorang ingin menjadi seorang peguam.



Ini gambar Mimi bersama mover orang yang membacakan perjalanan kehidupan Mimi sebagai seorang pelajar dihadapan hakim dan seorang lagi peguam yang menyarungkan jubah. Sayang bergambar didalam mahkamah tidak dibenarkan.








Wednesday, April 27, 2016

Kelalaian.

Assalamualaikum...

Ada ong ini hari...takdelah saja suka2. Tengah gosok baju hubby nampak poket ada benjolan. Sekali keluarkan duit rm20. Selalu kalau basuh pakaian check sbb takut ada barang2 yang berguna tapi tak tahu kali ini boleh terlepas pandang. Masa sidai pun tak perasan ada duit dan duit tu pun tak keluar dari poket.


Saya bagi tau hubby jumpa duit dalam baju macam biasa jawapan yang selalu dengar siapa jumpa rezeki dialah. Sebelum ini pun pernah jumpa RM50 dalam poket seluar. Agaknya orang lelaki ni memang macam itu atau hubby saya aje yang begitu tak kisah duit letak mana suka.

Kawan2 nak tahu saya pernah buat nakal nak tengok sama ada hubby prihatin ke tidak dengan duit yang ada dalam wallet dia. Saya ambik RM100 bila petang saya tanya ada tak rasa macam kurang duit. Selamba aje dia jawab entah.

Sebenarnya saya tak biasa bukak wallet hubby sbb arwah mak dah berpesan jangan sesekali bukak dompet suami. Bukan apa saya tak nak dia terbiasa dengan kelalaian. Kalau saya membebel senang aje dia jawab bukan rezeki atau hak kita. Saya pun uplah sikit nasib baik dapat isteri yang tak suka paw duit suami kalau tidak melopong. Agaknya ada tak suami rakan2 yang macam suami saya. Tak pernah nak tahu berapa ada duit dalam wallet dia.





Monday, April 25, 2016

Keropok Udang.

Assalamualaikum...

Teringin nak makan keropok yang betul2 berperasa udang. Dulu masa pergi Pantai Timur adalah juga beli. Selain perasa udang ada juga perasa sotong. Baru ni terjumpalah... penjual kata sedap terasa udangnya. Tengok harganya percayalah kalau dah sepeket RM16 dah tentu rasa betul2 udang kan.

Bila balik rumah goreng dan makan. Adalah rasa macam udang tp tak sama macam kehendak saya. Pernah pergi rumah sepupu hubby dia hidang keropok udang bila kami datang. Memang sedap tapi malu pulak nak bertanya dimana dibelinya. Ada tak kawan2 yang tahu kat mana ada jual keropok yang betul2 berperasa udang.

Ini lah keropok yang saya beli sepeket rm16







Friday, April 22, 2016

Home Deco Kaison.

Assalamualaikum...

Salam Jumaat buat semua rakan2 blogger.






Ini sikit aje yang sempat saya klik2. Nak tahu kedai apa yang saya jumpa. Mari ikut saya masuk dan kat dalam banyak lagi bukan setakat bunga, toys, mug, botol berbagai bentuk, langsir, carpet, jam, frame gambar pendek kata macam2 ada. Banyak barang2 dia boleh dijadikan hadiah
perkahwinan atau birthday. Klau sesiapa yang minat deco mendeco bolehlah terjah Kaison.

Dah mabuk dengan kecantikan barang2nya terus lupa nak ambik gambar yang lain. Saya memang suka pergi ke kedai yang menjual barang2 deco macam English. Ada banyak kedai yang menjual hiasan dalaman ni macam KK Home Deko, Lovely Lace, SSF. Hari itu saya masuk Kaison. Ada juga barang2 dia macam kat Ikea dan Lovely Lace harga pulak lebih murah.

Terletak dalam Paradigm Mall kat Kelana Jaya. Saya rasa ada beberapa kedai kaison lagi kat tempat lain kot. Kalau dah masuk mana boleh tak membeli memang tak sah. Terbang juga beratus ringgit walau hubby kata entah apa2 yang bukan perlu pun. Orang perempuan mestilah suka pada bunga dan hiasan kan. Ada ke yang tak suka? Entahlah... no comment.





Wednesday, April 20, 2016

Pokok Ciku n Langsuir

Assalamualaikum...





Semalam saya petik buah ciku yang pokoknya ada dikawasan rumah. Sudah banyak kali berbuah. Minggu lepas saya petik buahnya lagi banyak. Buahnya sangat manis tapi tak berapa besar. Nak makan buah ciku ni kita tepaksa bersihkan dulu serebuk yang ada dekat kulitnya. Lepas tu disimpan beberapa hari baru boleh dimakan. Kalau nak cepat masak gunakan karbait satu atau dua hari sudah masak semua.

Pokok ciku saya ada cerita disebaliknya. Pokok pertama tanam jiran yang bertentangan dengan rumah saya suruh buang. Konon katanya tempat hantu langsuir bergayut. Tanam pokok puding begitu juga hanya sesuai ditanam ditanah perkuburan. Walhal masa kat kampong rumah keluarga saya pokok puding dijadikan pagar. Berpuloh tahun kami tinggal tak pernah jumpa apa2 yang menakutkan.

Jiran yang kita anggap sahabat terdekat apa yang dia suruh kita ikut. Setiap kali saya menanam apa2 pokok ada2 saja alasan. Rumah saya corner lot adalah sedikit lebihan tanah. Lama kelamaan saya jemu dengan kerenah dia saya pun tanam semula pokok ciku. Sudah bertahun pokok ciku tu belum pernah saya terjumpa dengan apa2 mahluk asing walaupun saya lalu tengah malam. Mungkin sesetengah orang ada kepercayaan tertentu. Harap2 jangan sampai mengamalkan kurafat.





Monday, April 18, 2016

Ole ole dan Sarang Tempua.

Assalamualaikum...

Kalau pergi Melaka mesti ramai yang beli benda2 ini sebagai ole ole kan. Sayalah tu suka beli belacan, cincalok, gula melaka, kerepek dan macam2 lagi. Seronok bila bagi pada jiran dan kawan2. Kadang2 kalau tahu saya nak pergi siap berpesan lagi.


Kali ini saya terjumpa sarang burung tempua disalah satu bazar yang berhadapan dengan Muzium Samudera. Dulu ada banyak kat rumah saya beli kat Sungai Buloh. Saya gantung dekat poarch. Bila dah lama saya buang sebab dah jadi hitam.


Masa beli kat Sungai Buloh dulu harga dia RM10 sahaja tapi itu dah lama. Sekarang RM25 satu. Puas saya tawar akhirnya dapatlah rm30 untuk dua biji. Sarang tepua ni ada 2 jenis satu tempat burung tu bertenggek dan yg satu lagi satu lubang yang agak dalam. Yg itu pulak tempat burung betina tempua bertelur. Saya dapat yang ada satu lubang aje.

Mimi marah saya beli katanya menggalakkan lagi orang mengambil dan menjual. Kesian burung tu penat2 membuat sarang orang jadikan pendapatan dengan mudah. Kalau fikir memang betul tapi dah minat lupa segala2nya.





Wednesday, April 13, 2016

Gambar X- ray sebagai Souveniour

Assalamualaikum...

Terima kasih buat hainom okje yang bertanyakan tentang kesihatan ayah saya dan juga rakan2 blogger yang mendoakan. Alhamdulillah berkat doa kalian ayah saya sudah sihat dan dia dalam keadaan baik2 saja.

Hari Ahad lepas Mimi ke Krabi, Thailand holiday bersama seorang sahabat karibnya. Katanya dia nak berehat beberapa hari setelah penat bekerja. Saya mencadangkan pergi dalam negara tapi dia memilih luar negara yang berdekatan. Kalau tunggu holiday kita hujung tahun lama lagi katanya.

Masa balik adik kawan dia yang jemput di KLIA. Sampai rumah saya bukakan pintu tapi tengok lain macam aje. Muka tak ceria kaki seluar pendek sebelah tangan heret beg manakala sebelah lagi pegang envelope besar. Baru saya nak buka mulut dia jawab nanti masuk baru cerita. Disebabkan rasa lain dan tak sedap hati sampai lupa nak cium macam biasa.



Bila masuk dia pun ceritalah dari A sampai Z. Ya Allah pergi holiday seronok2 tapi lain jadinya. Pertama kali keluar negara tanpa ibubapa dan ada benda2 larangan mahu dicuba. Seumur hidup tak pernah pegang motor jauh sekali naik motor. Konon mahu mencuba tersilap percaturan inilah jadinya.





Holiday termasuk duduk dalam ambulance baring atas stretcher dikelilingi para doktor dan duduk atas wheelchair. Alhamdulillah tidak ada yang patah cuma luka2 dan bengkak sana sini.